Kabuto, Wisata Kuliner Khas Sulawesi Tenggara

Selain memiliki panorama wisata alam dan laut yang sangat indah, Sulawesi Tenggara pun juga memiliki wisata kuliner khas Provinsi Sulawesi Tenggara yang terkenal kelezatannya. Wisata Sulawesi kuliner khas Provinsi Sulawesi Tenggara ini adalah Kabuto. Bagi anda yang belum mengenal makanan khas yang satu ini, jangan khawatir. Kami akan mengupasnya dalam artikel ini.

Kabuto merupakan salah satu makanan khas Masyarakat Muna, Sulawesi Tenggara. Jika di pandang sekilas, makanan Kabuto ini mirip dengan makanan gathot dari Jawa yang terletak di wilayah Gunung kidul, Yogyakarta. Makanan gathot dari jawa dengan Kabuto dari Sulawesi Tenggara ini memiliki sedikit kesamaan antara keduanya. Letak kesamaanya adalah sama-sama berbahan dasar ketela pohon (singkong) atau ubi kayu yang telah kering dan kemudian baru dimasak.

Kabuto (source : halokdi.blogspot)

Perbedaan antara keduanya adalah dari sisi bahan pelengkapnya. Makanan gathot bahan pelengkapnya adalah dengan memberinya campuran parutan kelapa dan garam untuk memberikan rasa asin atau bila menginginkan sedikit rasa manis bisa memberikan campuran gula merah. Namun, Kabuto sedikit berbeda yaitu selain memberikan campuran parutan kelapa juga memberikan tambahan campuran ikan asin gorang.

Wisata Lainnya:   Sensasi Pedas Nasu Palekko, Bikin Keringatan

Makanan Kabuto ini sejak zaman dahulu sudah menjadi makanan pokok masyarakat Muna, Sulawesi Tengggara, sebagai makanan pengganti nasi terutama mereka yang tinggal di daerah pesisir pantai. Jika masa paceklik tiba, makanan kabuto sangat di butuhkan dan banyak di konsumsi oleh masyarakat di sana untuk penguat tubuh.

Memang, masyarakat Muna pesisir, tidak memiliki makanan pokok yang lain selain Kabuto ini karena tanaman padi sangat sulit tumbuh di wilayah mereka. Jika di teliti lebih jauh struktur tanah di daerah mereka memang kurang subur sehingga tanaman padi tidak bisa tumbuh. Hal ini memaksa mereka untuk mencari alternative lain selain menanam padi.

Maka dari itu, mereka akhirnya memilih ketela pohon sebagai bahan makanan pokok mereka karena ketela pohon sanggup bertahan lama dan bisa memberikan rasa kenyang sebagaimana nasi. Sampai saat ini belum ada yang mengetahui mengapa makanan ini di juluki dengan nama Kabuto. Yang pasti makanan Kabuto ini tidak ada kaitannya dengan nama salah satu animasi pada film Jepang yang bernama Kabuto Yakushi.

Wisata Lainnya:   Taman Hutan Raya Murhum, Wisata Sulawesi Tenggara

Perlu anda ketahui bahwa makanan Kabuto ini memiliki cita rasa yang khas sehingga membuat ia dijadikan sebagai sajian istimewa di kalangan masyarakat Muna, Sulawesi Tenggara.

Kekhasan cita rasanya muncul dari bahan dasar ketela pohon yang telah di keringkan dan kemudian di olah menjadi makanan kabuto ini. Jika anda penasaran untuk mencobanya, silakan datang langsung di kampung para Nelayan tepatnya di pesisir pantai Muna, Sulawesi Tenggara. Harganya pun juga sangat terjangkau. Anda cukup merogoh kocek antara Rp 4000-Rp 5000 setiap porsinya (lengkap dengan lauk ikan asinnya).

One Comment

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *