Tradisi Mappere, Sebagai Bentuk Kesyukuran Warga

Wisata Sulawesi Mappere’ merupakan salah satu pesta rakyat dan telah menjadi tradisi tahunan masyarakat dibeberapa desa di Kecamatan Tellu Siattinge, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan.

Sebagian besar masyarakat yang berada di kecamatan tersebut, menjadikan permainan mappere’ sebagai ritual dan bentuk kesyukuran atas hasil panen yang telah mereka peroleh.

Waktu pelaksanaan tradisi mappere, tidaklah menentu. Namun biasanya mapperedigelar pada akhir tahun, antara bulan Oktober hingga bulan Desember.

Mappere, Ritual Syukuran Warga (Foto : Tribunnews)

Mappere’ berasal dari bahasa bugis yang berarti bermain ayunan. Permainan itu tentunya bukan hal yang asing di telinga anda. Namun, bagaimana jika ayunan tersebut memiliki ketinggian belasan meter? Tentunya bukan hal yang biasa.

Wisata Lainnya:   Coto Makassar, Kuliner Terlezat Sulawesi Selatan

Ketika ribuan warga telah memadati lapangan terbuka, serta pemuka adat sedang membaca mantra untuk keselamatan para gadis agar tidak terjadi sesuatu hal yang tidak diinginkan pada saat tradisi sedang berlangsung. maka itu suatu pertanda acara mappere akan segera dimulai.

Permainan tersebut dipastikan mendebarkan jantung dan membuat penonton terpukau. Bahkan tak jarang penonton berteriak dengan nada khawatir ketika menyaksikan keberanian para gadis desa yang secara bergantian berayun-ayun di udara sambil melenggak-lenggokkan kedua tangannya . Dan beberapa pria dewasa bertugas menarik tali ayunan tersebut dengan sekuat-kuatnya.

Pesta rakyat tersebut memang cukup menantang, karena pelakunya harus memiliki nyali untuk diayun hingga belasan meter dengan mencapai putaran 180 derajat.

Wisata Lainnya:   Kantor DPRD dan Kantor Gubernur, Wisata Andalan Gorontalo

Dalam pelaksanaan tradisi itu, para gadis desa yang diayun harus menggunakan baju bodo’ yang merupakan baju adat suku bugis..

Ayunan raksasa itu, terbuat dari pohon randu yang diikatkan dengan beberapa pohon bambu sebagai penyangga. Serta beberapa bambu lainnya digunakan sebagai gantungan tali rotan yang berfungsi sebagai tali ayunan.

Sementara itu, ketika acara sedang berlangsung, sejumlah ibu rumah tangga sibuk di rumah masing-masing untuk mempersiapkan santap siang bagi warga yang datang dari luar desa tersebut.

Tradisi mappere’ telah menjadi ritual turun temurun dan menjadi suatu simbol bahwa dalam menghadapi segala tantangan duniawi, kaum pria harus selalu setia menuntun dan menjaga kaum wanita.

Wisata Lainnya:   Menengok Makam Raja-Raja Banggae di Majene

Setelah tradisi mappere’ telah selesai dilaksanakan, maka dilanjutkan dengan tradisi berikutnya, yaitu tradisi massempe’.

Setiap kali pesta rakyat atau tradisi mappere dan massempe ini gelar, tak jarang warga menyembelih puluhan ekor kuda untuk dijadikan hidangan para tamu yang juga disimbolkan sebagai bentuk kesyukuran mereka.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *